Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah

Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah

Amongguru.com. Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, serta menilai dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.

Di dalam keseluruhan kegiatan pendidikan, guru memiliki posisi sentral dan strategis. Karena posisinya tersebut, baik dari kepentingan pendidikan nasional maupun tugas fungsional guru, semuanya menuntut agar pendidikan dilaksanakan secara profesional.

Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah
Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah

Syarat guru sebagai pendidik profesional, maka harus memiliki sejumlah kompetensi yang dipersyaratkan. Kompetensi adalah pengetahuan, sikap dan keterampilan yang melekat pada dimensi kompetensi kepribadian, manajerial, kewirausahaan, supervisi, dan sosial.

Standar kompetensi guru meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional. Keempat kompetensi tersebut di atas bersifat holistik dan integratif dalam kinerja guru.

1. Kompetensi Pedagogik

Kompetensi pedagogik meliputi pemahaman terhadap peserta didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya.

2. Kompetensi Kepribadian

Kompetensi kepribadian merupakan kemampuan personal yang mencerminkan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik, dan berakhlak mulia.

3. Kompetensi Sosial

Kompetensi sosial merupakan kemampuan guru untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, orangtua/wali peserta didik, dan masyarakat sekitar.

4. Kompetensi Profesional

Kompetensi profesional merupakan penguasaan materi pembelajaran secara luas dan mendalam, yang mencakup penguasaan materi kurikulum mata pelajaran di sekolah dan substansi keilmuan yang menaungi materinya, serta penguasaan terhadap stuktur dan metodologi keilmuannya.

Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah

Di dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan, maka guru dapat diberikan tugas sebagai kepala sekolah untuk memimpin dan mengelola satuan pendidikan/sekolah. Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Pendidikan Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah.

Pada Permendikbud Nomor 16 Tahun 2018 Bab I Ketentuan Umum Pasal 1 disebutkan bahwa Kepala Sekolah adalah guru yang diberi tugas untuk memimpin dan mengelola satuan pendidikan yang meliputi taman kanak-kanak (TK), taman kanak-kanak luar biasa (TKLB), sekolah dasar (SD), sekolah dasar luar biasa (SDLB), sekolah menengah pertama (SMP), sekolah menengah pertama luar biasa (SMPLB), sekolah menengah atas (SMA), sekolah menengah kejuruan (SMK), sekolah menengah atas luar biasa (SMALB), atau Sekolah Indonesia di Luar Negeri.

Persyaratan Guru Menjadi Calon Kepala Sekolah

Persyaratan guru dapat menjadi calon Kepala Sekolah diatur dalam Bab II Persyaratan Bakal Calon Kepala Sekolah Pasal 2 dan Pasal 3.

  • Guru dapat menjadi bakal calon Kepala Sekolah apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut.
  1. memiliki kualifikasi akademik paling rendah sarjana (S-1) atau diploma empat (D-IV) dari perguruan tinggi dan program studi yang terakreditasi paling rendah B;
  2. memiliki sertifikat pendidik;
  3. bagi Guru Pegawai Negeri Sipil memiliki pangkat paling rendah Penata, golongan ruang III/c;
  4. pengalaman mengajar paling singkat 6 (enam) tahun menurut jenis dan jenjang sekolah masing-masing, kecuali di TK/TKLB memiliki pengalaman mengajar paling singkat 3 (tiga) tahun di TK/TKLB;
  5. memiliki hasil penilaian prestasi kerja Guru dengan sebutan paling rendah “Baik” selama 2 (dua) tahun terakhir;
  6. memiliki pengalaman manajerial dengan tugas yang relevan dengan fungsi sekolah paling singkat 2 (dua) tahun;
  7. sehat jasmani, rohani, dan bebas NAPZA berdasarkan surat keterangan dari rumah sakit Pemerintah;
  8. tidak pernah dikenakan hukuman disiplin sedang dan/atau berat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
  9. tidak sedang menjadi tersangka atau tidak pernah menjadi terpidana; dan
  10. berusia paling tinggi 56 (lima puluh enam) tahun pada waktu pengangkatan pertama sebagai Kepala Sekolah.
  • Calon Kepala Sekolah di SILN (Sekolah Indonesia di Luar Negeri) selain memenuhi syarat umum di atas, juga harus memenuhi persyaratan khusus sebagai berikut.
  1. berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil;
  2. memiliki pengalaman paling singkat 4 (empat) tahun berturut-turut sebagai Kepala Sekolah;
  3. sedang menjabat Kepala Sekolah pada satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah atau masyarakat;
  4. menguasai bahasa Inggris dan/atau bahasa negara tempat yang bersangkutan akan bertugas baik lisan maupun tulisan; dan
  5. memiliki wawasan dan mampu mempromosikan seni dan budaya Indonesia.
  • Dalam hal guru akan diusulkan menjadi bakal calon KepalaSekolah di daerah khusus, persyaratan dapatdikecualikan dengan ketentuan sebagai berikut.
  1. memiliki pangkat paling rendah Penata Muda Tingkat I, golongan ruang III/b; dan
  2. memiliki pengalaman mengajar paling sedikit 3 (tiga) tahun.

Tahapan Seleksi Guru Menjadi Calon Kepala Sekolah

Seleksi bakal calon kepala sekolah diatur dalam Bab III Penyiapan Calon Kepala Sekolah pada Satuan Pendidikan yang Diselenggarakan Pemerintah Daerah atau Masyarakat Pasal 7 sebagai berikut.

Seleksi bakal calon Kepala Sekolah dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu seleksi administrasi dan seleksi substansi. Seleksi administrasi bagi bakal calon Kepala Sekolah pada satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah dilakukan oleh Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/ Kota sesuai dengan kewenangannya.

Seleksi administrasi bagi bakal calon Kepala Sekolah pada satuanpendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat dilakukan oleh penyelenggara pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat dan hasil seleksi administrasi dilaporkan kepada Dinas Provinsi, Kabupaten/Kota sesuai dengan kewenangannya.

Seleksi administrasi merupakan penilaian dokumen yang meliputi :

  • fotokopi ijazah kualifikasi akademik;
  • fotokopi sertifikat pendidik;
  • fotokopi surat keputusan pangkat dan jabatan terakhir bagi Guru yang diangkat oleh pemerintah daerah;
  • fotokopi surat keputusan pengangkatan atau perjanjian kerja bagi Guru bukan Pegawai Negeri Sipil pada satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat;
  • surat keterangan pengalaman mengajar yang dikeluarkan oleh satuan pendidikan;
  • fotokopi hasil penilaian prestasi kerja pegawai dalam 2 (dua) tahun terakhir;
  • fotokopi surat keputusan atau surat keterangan terkait pengalaman manajerial dengan tugas yang relevan dengan fungsi sekolah;
  • surat keterangan sehat jasmani, rohani, dan bebas NAPZA yang dikeluarkan oleh rumah sakit Pemerintah;
  • surat keterangan tidak pernah dikenakan hukuman disiplin sedang dan/atau berat dari atasan atau pejabat yang berwenang;
  • surat pernyataan tidak sedang menjadi tersangka atau tidak pernah menjadi terpidana; dan
  • surat rekomendasi dari Kepala Sekolah atau pimpinan penyelenggara pendidikan yangdiselenggarakan oleh masyarakat.

Seleksi substansi dilaksanakan setelah bakal calon Kepala Sekolah lolos seleksi administrasi. Dinas Provinsi, Kabupaten/Kota atau penyelenggara pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat mengajukan bakal calon Kepala Sekolah yang dinyatakan lolos seleksi administrasi untuk mengikuti seleksi substansi kepada LPPKS (Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah) dengan tembusan kepada Direktur Jenderal.

Seleksi substansi merupakan tes potensi kepemimpinan yang dilakukan oleh LPPKS. Hasil seleksi substansi  disampaikan oleh LPPKS kepada Dinas Pendidikan Provinsi, Kabupaten/Kota atau penyelenggara pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat yang mengajukan bakal calon Kepala Sekolah.

Silakan Anda unduh Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah pada link berikut ini.

Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah

Baca juga artikel terkait  berikut :

Demikian informasi mengenai yang dapat admin bagikan mengenai Permendikbud Nomor 6/2018 tentang Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan