Materi IPA Kelas 9 SMP Kurikulum 2013 K13 Sistem Reproduksi Manusia

Materi IPA Kelas 9 SMP Kurikulum 2013 K13 Sistem Reproduksi Manusia

Amongguru.com. Berikut ini adalah ulasan mengenai materi IPA Kelas 9 SMP Kurikulum 2013  K13 Sistem Reproduksi Manusia.

Materi Pokok

Materi pokok Sistem Reproduksi Manusia, terbagi ke dalam beberapa sub materi sebagai berikut.

  1. Organ Reproduksi pada Laki-laki dan Spermatogenesis
  2. Organ Reproduksi pada Perempuan dan Oogenesis
  3. Siklus Menstruasi
  4. Fertilisasi dan Kehamilan

Kompetensi Dasar 

Berikut ini adalah kompetensi dasar materi Sistem Reproduksi Manusia.

3.1. Menghubungkan sistem reproduksi pada manusia dan gangguan pada sistem reproduksi dengan penerapan pola hidup yang menunjang kesehatan reproduksi.

4.1. Menyajikan hasil penelusuran informasi dari berbagai sumber terkait kesehatan dan upaya pencegahan gangguan pada organ reproduksi.

Uraian Materi

1. Organ Reproduksi Laki-laki dan Spermatogenesis

Beberapa organ reproduksi pada laki-laki adalah sebagai berikut.

  • Penis : bagian luar organ reproduksi laki-laki yang berfungsi sebagai saluran kencing (urin) dan saluran sperma.
  • Skrotum : bagian seperti kantung yang di dalamnya terdapat testis, berfungsi menjaga suhu testis agar sesuai untuk produksi sperma.
  • Testis : bagian yang bentuknya bulat telur yang tersimpan dalam skrotum, erfungsi untuk memproduksi sperma dan hormon testosteron.
  • Epididimis : saluran yang keluar dari testis yang berbentuk seperti tanda koma dengan ukuran ± 4 cm, berfungsi sebagai tempat penyimpanan sperma sementara.
  • Vas Deferens : saluran panjang yang mengarah ke atas dan merupakan lanjutan dari epididimis, berfungsi menghubungkan epididimis dan uretra.
  • Uretra : saluran yang terdapat dalam penis, merupakan akhir dari saluran reproduksi, berfungsi sebagai saluran keluarnya sperma dan urin.
  • Kelenjar Vesikula Seminalis : bagian yang berbentuk seperti kantung kecil berukuran ± 5 cm yang terletak di belakang kantung kemih, berfungsi menghasilkan zat-zat yang diperlukan untuk perkembangan sperma.
  • Kelenjar Prostat : bagian yang berbentuk seperti kue donat yang terletak di bawah kantung kemih, erfungsi menghasilkan cairan bersifat asam.
  • Kelenjar Cowper : bagian yang berbentuk seperti kacang yang terletak di bawah kelenjar prostat, berfungsi menghasilkan lendir dan cairan bersifat basa.

Materi lengkap organ reproduksi laki-laki dan spermatogenesis dapat dilihat di sini.

2. Organ Reproduksi Perempuan dan Oogenesis

Beberrapa organ reproduksi perempuan adalah sebagai berikut.

  • Ovarium : struktur berbentuk seperti telur, berjumlah dua buah, terletak di samping kanan dan kiri rahim (uterus) dan berfungsi menghasilkan sel telur (ovum).
  • Saluran telur (Tuba fallopi/ Oviduk) : saluran dengan panjang ±10 cm yang menghubungkan ovarium dengan rahim (uterus).
  • Infundibulum : sruktur berjumbai dan merupakan pangkal dari tuba fallopi.
  • Rahim (uterus) : struktur seperti buah pir yang berfungsi sebagai tempat berkembangnya janin selama kehamilan.
  • Endometrium : lapisan yang membatasi rongga rahim dan meluruh saat menstruasi.
  • Vagina : saluran yang menghubungkan lingkungan luar dengan rahim, saluran mengalirnya darahmenstruasi, dan saluran keluarnya bayi.
  • Servik : struktur rahim bagian bawah yang menyempit dan membuka ke arah vagina.

Materi lengkap organ reproduksi perempuan dan oogenesis dapat dilihat di sini.

3. Siklus Menstruasi

Menstruasi merupakan suatu keadaan keluarnya darah, cairan jaringan, lendir, dan sel-sel epitel yang menyusun dinding rahim. Apabila seorang perempuan mengalami menstruasi, maka akan keluar darah melalui organ vitalnya.

Menstruasi ini biasanya terjadi satu bulan sekali. Siklus menstruasi akan terjadi apabila sel telur yang dihasilkan oleh ovarium, tidak dibuahi oleh sel sperma.

Pada umumnya satu siklus menstruasi berlangsung selama 28 hari. Akan tetapi, ada perempuan yang mengalami siklus menstruasi pendek dan panjang.

Seorang perempuan yang mengalami siklus menstruasi pendek, siklus menstruasinya akan ber langsung selama ± 18 hari. Seorang perempuan yang mengalami siklus menstruasi panjang, siklus menstruasinya akan berlangsung selama ± 40 hari.

Materi lengkap siklus menstruasi dapat dilihat di sini.

4. Fertilisasi dan Kehamilan

Apabila ada sel sperma yang masuk ke dalam saluran reproduksi perempuan, sel sperma tersebut akan bergerak menuju sel telur.

Apabila telah bertemu dengan sel telur, bagian kepala sperma akan masuk ke dalam sel telur dan meninggalkan bagian ekornya di luar sel telur.

Proses inilah yang mengawali terjadinya fertilisasi. Fertilisasi merupakan proses peleburan inti sel sperma dengan inti sel telur, sehingga membentuk zigot. Proses fertilisasi ini terjadi di dalam tuba fallopi.

Sel sperma menggunakan flagela yang bergerak memutar sebagai baling-baling untuk menggerakan tubuh dalam cairan yang ada pada tuba fallopi untuk menuju ke sel telur. Gerakan flagela ini dianalogikan dengan baling-baling untuk mendorong perahu.

Materi lengkap fertilisasi dan kehamilan dapat dilihat di sini.

5. Pembelahan Sel

Pembelahan sel sangat penting bagi kelangsungan hidup semua makhluk hidup. Ada 3 alasan mengapa sel mengalami pembelahan, yaitu untuk pertumbuhan, perbaikan, dan reproduksi.

Berikut ini akan dijelaskan masing-masing alasan pentingnya sel mengalami pembelahan. Alasan pertama sel mengalami pembelahan adalah untuk pertumbuhan.

Mahluk hidup dapat tumbuh karena sel-selnya bertambah banyak. Semakin banyak sel dalam suatu makhluk hidup maka semakin besar ukuran mahkluk hidup itu.

Alasan selanjutnya adalah untuk perbaikan. Perbaikan jaringan yang rusak pada tubuh tersebut adalah hasil dari proses pembelahan sel.

Alasan terakhir sel mengalami pembelahan adalah untuk reproduksi. Reproduksi atau perkembangbiakan adalah ciri lain dari makhluk hidup.

Pada proses reproduksi seksual, diperlukan sel kelamin untuk membentuk individu baru (anakan). Proses pembentukan sel kelamin ini dilakukan dengan cara pembelahan sel.

Menurut teori sel, semua sel hidup berasal dari sel yang sudah ada sebelumnya (omnis cellula e cellula). Teori ini dinyatakan oleh Rudolf Virchow pada tahun 1855.

Pembentukan sel-sel baru atau anakan dari sel yang sudah ada sebelumnya dapat terjadi melalui proses pembelahan sel. Pembelahan sel dibedakan menjadi pembelahan mitosis dan meiosis.

Materi lengkap pembelahan sel dapat dilihat di sini.

Demikian ulasan mengenai materi IPA Kelas 9 SMP Kurikulum 2013 K13 Sistem Reproduksi Manusia. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan