Jenis-jenis Penelitian Dilengkapi Penjelasan dan Contohnya

Jenis-jenis Penelitian Dilengkapi Penjelasan dan Contohnya

Amongguru.com. Penelitian merupakan sebuah upaya dalam menghubungkan kenyataan empirik dengan teori yang sudah ada.

Penelitian diperlukan sebagai upaya untuk mencari sebuah kebenaran melalui analisis fenomena dengan menggunakan instrumen penelitian tertentu.

Secara garis besar, penelitian dibedakan menjadi dua, yaitu penelitian kualitatif dan penelitian kuantitatif. 

Penelitian kualitatif dilakukan untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam dari suatu fenomena, mengembangkan teori, mendeskripsikan realita dan kompleksitas sosial.

Sedangkan penelitian kuantitatif bertujuan untuk menunjukkan hubungan antara variabel yang diteliti, menguji teori, dan melakukan generalisasi fenomena sosial yang diteliti.

Baca : 8 Perbedaan Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif Yang Wajib Diketahui

Kedua bentuk penelitian tersebut dapat digolongan menjadi beberapa jenis penelitian. Berikut ini adalah jenis-jenis penelitian dilengkapi dengan penjelasan dan contohnya.

1. Eksperimen

Penelitian eksperimen merupakan penelitian yang berusaha untuk mencari pengaruh variabel tertentu terhadap variabel lain dalam kondisi terkontrol secara ketat.

Penelitian eksperimen berusaha menguji sebuah hipotesis atau mengenali hubungan sebab akibat dengan maksud tertentu.

Contoh penelitian eksperimen adalah penelitian mengenai pengaruh penggunaan metode pembelajaran A terhadap hasil belajar peserta didik dan pengaruh metode promosi terhadap jumlah penjualan.

2. Deskriptif

Penelitian deskriptif merupakan jenis penelitian yang bertujuan menggambarkan kejadian yang ada dan masih terjadi sampai sekarang atau sudah terjadi di masa lampau.

Penelitian deskriptif berusaha mencari gambaran lengkap dan akurat dari sebuah situasi. Jenis penelitian deskriptif berbeda dengan penelitian eksperimen, karena pada penelitian deskriptif tidak dilakukan pengubahan terhadap variabel bebasnya.

Artinya penelitian ini hanya mendeskripsikan suatu kejadian sesuai apa yang terjadi tanpa adanya campur tangan peneliti. Contoh penelitian deskripsi adalah kesiapan sekolah melaksanakan pembelajaran jarak jauh di masa pandemi dan kedisiplinan kerja pegawai negeri setelah otonomi daerah.

3. Korelasional

Penelitian korelasional adalah penelitian yang bertujuan untuk menentukan hubungan anara dua variabel atau lebih, serta seberapa besar korelasi antar variabel yang diteliti.

Penelitian korelasional membutuhkan data variabel sendiri-sendiri. Dengan demikian penelitian ini membutuhkan pengumpulan data. Data yang sudah dikumpulkan kemudian dianalisis untuk diambil simpulan mengenai hubungan variabel yang diteliti.

Contoh penelitian korelasional adalah hubungan antara pemberian tunjangan dengan tingkat kinerja pegawai, dan hubungan antara minat baca dengan hasil belajar peserta didik.

4. Studi Kasus

Studi kasus merupakan jenis penelitian yang bertujuan untuk menggali informasi secara mendalam yang berpusat pada aspek yang menjadi kasus.

Studi kasus memusatkan perhatian pada sebuah kasus secara intensif dan terperinci mengenai latar belakang keadaan yang dipermasalahkan. Di dalam studi kasus, peneliti diibaratkan sebagai detektif yang mencoba memecahkan masalah yang ada.

Data atau informasi mengenai permasalahan yang diteliti menjadi hal penunjang dalam mencari solusi. Dengan demikian, data yang berupa kejadian masa sekarang dan bahkan masa lampau yang terkait fokus penelitian perlu dikumpulkan untuk menyelesaikan masalah penelitian.

Contoh peristiwa yang bisa dijadikan sebagai studi kasus adalah riwayat kesehatan seseorang, penyebab terjadinya kecelakaan, dan implementasi kebijakan pemerintah.

5. Historis

Penelitian historis adalah penelitian yang mengkaji objek berupa sejarah atau fakta-fakta yang telah terjadi pada masa lampau.

Data utama penelitian historis adalah dokumentasi, baik berupa suara, gambar digital, atau bahkan objek secara langsung.

Karena data yang dikumpulkan dalam penelitian ini sukar dikendalikan, maka tingkat kepastian pemecahan masalah pada penelitian historis tergolong rendah.

Data yang baik untuk penelitian historis adalah data otentik, tepat, dan langsung dari sumber-sumber penting. Contoh

6. Penelitian Tindakan

Penelitian tindakan adalah penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan keterampilan baru dalam mengatasi kebutuhan dalam dunia kerja atau bidang praktis lainnya,

Misalnya penelitian mengenai keterampilan kerja yang sesuai untuk peserta didik yang putus sekolah atau upaya meningkatkan hasil belajar IPA peserta didik melalui penerapan metode SETS.

7. Survey

Penelitian survey digunakan untuk mengumpulkan data atau informasi mengenai populasi yang besar dengan  menggunakan sampel relatif kecil.

Populasi tersebut dapat terkait dengan orang, instansi, lembaga, organisasi, dan unit-unit kemasyarakatan. Desain survey juga tergantung pada penggunaan jenis kuesioner.

Penelitian surver bertujuan untuk menggambarkan keadaan, mengidentifikasi secara terukur keadaan, dan menentukan hubungan kejadian yang spesifik.

Contoh penelitian survey adalah survey tentang pendidikan karakter peserta didik melalui penerapan mata pelajaran X di kabupaten Y.

8. Evaluasi

Penelitian evaluasi merupakan jenis penelitian yang bertujuan memeriksa kembali proses berlangsungnya suatu sistem atau program.

Selain itu, penelitian evaluasi juga menguraikan fakta-fakta yang bersifat kompleks dalam sebuah program. Misalnya mengenai efektifitas, efisiensi, dan daya tarik suatu program.

Penelitian evaluasi harus memiliki topik yang telah dijalankan pada waktu itu, sehingga dapat ditemukan hasil berupa kelebihan dan kekurangan dalam pelaksanaan proses.

Contoh : evaluasi proses pembelajaran IPA di SMP X Berdasarkan Permendikbud Nomor 22 Tahun 2016 tentang Standar Proses.

9. Simulasi

Penelitian simulasi merupakan jenis penelitian yang bertujuan mencari gambaran dari sebuah sistem berskala kecil dan sederhana (model), dimana model tersebut akan dimanipulasi atau dikontrol untuk diketahui pengaruhnya.

Penelitian ini hampir mirip dengan penelitian eksperimen. Perbedaannya adalah di dalam penelitian simulasi dibutuhan lingkungan yang benar-benar serupa dengan sistem yang asli.

Contoh : Penggunaan Simulasi Monte Carlo untuk Menentukan Nilai Outcome pada Pengambilan Keputusan pada Toko X.

10. Etnografi

Penelitian berbasis etnografi meliputi kegiatan analisa secara detail melalui kelompok sosial di masyarakat. Kegiatan ini biasanya dilakukan dalam bentuk wawancara kepada narasumber dan dokumentasi peristiwa dalam kelompok sosial tersebut.

Jenis penelitian ini berfokus pada membangun catatan perilaku dan kepercayaan sebuah kelompok dari waktu ke waktu.

Etnografi mengharuskan peneliti berpartisipasi, baik sebagai pengamat maupun peserta aktif dengan waktu interaksi cukup lama dengan kelompok budaya yang diteliti.

Contohnya adalah studi etnografi siswa Amerika keturuna  Afrika dalam pendidikan khusus di sebuah distrik sekolah beragam budaya perkotaan.

11. Kultural

Penelitian kultural merupakan penelitian yang dilakukan atas objek berupa unsur atau gejala budata dengan metodologi yang tercakup dalam ilmu pengetahuan budaya.

Unsur atau gejala budaya tersebut terdapat di dalam suatu masyarakat dan berkaitan dengan perangkat nilai-nilai, pemikiran dan hasil budidaya dalam bentuk interaksi antara masyarakat dengan lingkungannya. Contoh : Pengaruh Budaya Jawa Terhadap Pola Perilaku Masyarakat di Desa X.

12. Ex Post Facto

Penelitian Ex Post Facto merupakan bentuk penelitian yang bertujuan meleniti peristiwa yang telah terjadi dan selanjutnya merunut ke belakang untuk mengetahui faktor penyebab munculnya kejadian.

Penelitian ini menggunakan logika jika X maka Y. Akan tetapi, dalam penelitian tidak dilakukan manipulasi variabel. Contohnya adalah penelitian untuk mengungkapkan sebab terjadinya kerusuhan di suatu daerah dan  penelitian tentang penyebab banyaknya produk yang tidak terjual.

Baca : Variabel Bebas dan Terikat : Pengertian, Perbedaan, Serta Contohnya

Demikian ulasan mengenai jenis-jenis penelitian dilengkapi penjelasan dan contohnya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan