Fakta Sejarah Lahirnya Hari Pendidikan Nasional Hardiknas Tanggal 2 Mei

Fakta Sejarah Lahirnya Hari Pendidikan Nasional Hardiknas Tanggal 2 Mei 

Amongguru.com. Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) merupakan hari nasional yang bukan hari libur yang diperingati setiap tanggal 2 Mei.

Hari Pendidikan Nasional ditetapkan oleh pemerintah sebagai upaya untuk memperingati kelahiran bapak pendidikan Indonesia, pendiri lembaga pendidikan Taman Siswa, yaitu Ki Hajar Dewantara.

Hari Pendidikan Nasional meskipun bukan merupakan hari libur nasional, tetap dirayakan secara luas di seluruh indonesia, mulai dari tingkat sekolah sampai perguruan tinggi, tingkat kecamatan hingga pusat.

Baca juga : Sejarah Hari Lahir Pancasila 1 Juni Yang Wajib Anda Ketahui.

Perayaannya biasanya ditandai dengan penyelenggaraan upacara bendera yang didalamnya akan dibacakan pidato bertemakan pendidikan oleh pejabat setempat.

Sejarah Lahirnya Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas)

Sejarah lahirnya Hari Pendidikan Nasional tidak lepas dari perjuangan tokoh pendidikan nasional kita Ki Hajar Dewantara.

Hari Pendidikan Nasional diperingati setiap tanggal 2 Mei. Dipilihnya tanggal tersebut sebagai bentuk penghormatan kepada Bapak Pendidikan Nasional, Ki Hajar Dewantara yang bertepatan dengan hari ulang tahun beiiau.

Ki Hajar Dewantara lahir di Yogyakarta pada Tanggal 2 Mei 1889 dengan nama asli Raden Mas Soewardi Soeryaningrat. Beliau berasal dari keturunan keraton Yogyakarta.

Karena berasal dari keluarga yang berada pada masa kolonial Belanda, maka Ki Hajar Dewantara beruntung bisa mengenyam pendidikan dengan baik.

"<yoastmark
Ki Hajar Dewantara

Awal pendidikan beliau dimulai Sekolah Dasar ELS dan melanjutkan ke sekolah Belanda yang bernama STOVIA atau Sekolah Dokter Bumiputera. Karena sakit, Ki Hajar Dewantara tidak sampai lulus di sekolah Belanda tersebut.

Jenjang karir KI Hajar Dewantara adalah pernah bekerja sebagai wartawan di beberapa tempat, yaitu Midden Java, Sedyotomo, Oetoesan Hindia,  De Express, Kaoem Moeda,  Tjahaja Timoer dan Poesara.

Pada saat Kabinet pertama Republik Indonesia dibentuk, beliau diangkat menjadi Menteri Pendidikan dan mendapat anugerah gelar Doktor kehormatan Doctor Honoris Causa, Dr.H.C.  dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta pada Tahun 1957.

Semasa hidupnya, Ki ajar Dewantara dikenal sebagai sosok yang pemberani Beliau sering menentang kebijakan pendidikan pemerintah Hindia Belanda pada masa itu.

Kebijakan yang sangat beliau tentang adalah aturan tentang hanya diperbolehkannya anak-anak kelahiran Belanda atau orang kaya yang mengenyam bangku pendidikan sedangkan anak-anak dari rakyat biasa dilarang untuk bersekolaH.

Kritiknya terhadap kebijakan pemerintah kolonial tersebut menyebabkan Ki Hajar Dewantara diasingkan ke Belanda bersama dua rekannya, yaitu Ernest Douwes Dekker dan Tjipto Mangoenkoesoemo. Ketiga tokoh ini kemudian dikenal sebagai “Tiga Serangkai”.

Tiga Serangkai

Setelah kembali dari pengasingan, beliau kedua rekannya tersebut kemudian mendirikan sebuah lembaga pendidikan yang diberi nama Onderwijs Instituut Tamansiswa atau Perguruan Nasional Tamansiswa.

Ki Hadjar Dewantara memiliki filosofi yang selalu beliau terapkan dalam sistem pendidikan pada waktu itu.

Baca juga : Peristiwa Penting Sekitar Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang Wajib Anda Ketahui.

Secara keseluruhan, filosofi Ki Hajar Dewantara dalam bahasa Jawa berbunyi “Ing Ngarsa sung Tulada, Ing Madya Mangun Karsa, Tut Wuri Handayani”.

Arti dari filosofi tersebut adalah “Ing Ngarsa Sung Tulada” (di depan memberi teladan atau contoh), “Ing Madya Mangun Karsa” (di tengah menjadi mempraklarsa), dan “Tut Wuri Handayani” (di belakang memberi dorongan atau semangat).

Filosofi pendidikan yang dicetuskan oleh Ki Hajar Dewantara ini sekaligus menjadi semboyan pendidikan di indonesia sampai saat ini.

Ki Hajar Dewantara wafat di usia 70 tahun tepatnya pada tanggal 26 April 1959. Atas usaha dan jasanya dalam rangka merintis pendidikan di Indonesia, Beliau kemudian dinobatkan sebagai Bapak Pendidikan Nasional Indonesia.

Penobatan ini berdasarkan Presiden Republik Indonesia Nomor 305 Tahun 1959 pada Tanggal 28 November 1959.

Hari kelahiran beliau sekaligus ditetapkan dijadikan sebagai Hari Pendidikan Nasional Indonesia.

Baca juga : Sejarah Hari Lahir Pancasila 1 Juni Yang Wajib Anda Ketahui.

Demikian ulasan mengenai fakta sejarah lahirnya Hari Pendidikan Nasional Hardiknas tanggal 2 Mei. Semoga bemanfaat.

Tinggalkan Balasan